Kecelakaan besarlah bagi orang-orang yang curang

Tulisan ini dikutip dari buku Nikmatnya hidangan Al-Qur’an oleh  ‘Aidh Al-Qarni, sebuah refleksi yang sangat cocok dengan kondisi di Indonesia saat ini, kayaknya memang semua sudah abu-abu, yang baik dibilang muna, yang licik dibilang cerdas dan pahlawan..

“Kecelakaan besarlah bagi orang-orang yang curang” Al Muthaffifin (83):1)

Mereka adalah golongan manusia yang selalu menuntut haknya dari orang lain, tetapi tidak pernah memenuhi hak orang lain yang mereka tanggung. Hak mereka yang ada pada orang lain selalu terpenuhi secara sempurna, sedangkan hak orang lain yang ada padanya selalu kurang. Jika keputusan hukum berpihak kepada mereka, mereka akan menerimanya dengan senang hati, namun sebaliknya apabila merugikan mereka akan menolaknya mentah-mentah.

Mereka memiliki standar ganda dalam hukum, perkara, dan hak. Mereka dan orang yang mereka sukai selalu benar, selalu bebas, kehormatannya terlindungi, dan harta bendanya terjaga. Sementara orang lain selalu salah dan tertuduh, tidak memiliki hak, kehormatan, dan perlindungan.

Jika menakar atau menimbang untuk diri mereka sendiri maka bobot akan dilebihkan, dan apabila melakukannya untuk orang lain akan mereka kurangi. Jika memutuskan suatu perkara maka kebenaran selalu berpihak kepada mereka, tetapi jika memutuskan perkara untuk orang lain, maka mereka sewenang-wenang dan melanggar hak. Jika berdebat dalam suatu masalah apa saja maka semua bukti selalu menguatkan posisi mereka, sedangkan lawan debatnya selalu salah, zalim, serta tidak memiliki bukti dan alasan.

Apabila menulis sejarah, kelebihan dan pujian selalu berada di pihak mereka dan para pengikut mereka, sedang cacian dan kekurangn selalu mereka tunjukkan kepada orang yang berselisih dengan mereka. Seorang alim yang tidak seberapa dalam ilmunya, bisa menjadi “yang paling alim” jika dapat mengambil hati mereka. Sebaliknya orang yang sungguh-sungguh alim dan benar-benar menguasai ilmunya, apabila dibenci oleh kelompok orang curang itu, justru akan didanggap sebagai ulama yang lemah dan ilmunya tidak meyakinkan. Soerang penceramah yang datar, dirngin, dan membosankan akan menjadi khatib yang lantang dan menyentuh hati bila berasal dari kalangan orang-orang yang curang itu, sedang khatib yang fasih, pintar, dan memukau akan menjadi khatib yang dingin, datar, dan membosankan apabila berselisih pendapat dengan mereka.

Penyair buruk akan menjadi penyair yang tidak ada duanya apabila berasal dari pengikut mereka, sedang penyair jenius akan dianggap bodoh dan memaksakan diri, apabila berasal dari musuh mereka. Seorang raja zalim apabila mereka cintai akan menjadi berkah zaman dan selasih dunia, sedang raja adil yang mereka benci akan menjadi zalim dan sewenang-wenang. Bukti dan alasan mereka dalam pembuktian dan perdebatan pasti benar meskipun pada hakikatnya palsu dan keliru. Sementara bukti dan alasan lawan selalu lemah dan runtuh, meskipun sebenarnya kuat dan akurat. Kejelekan mereka sendiri adalah kebaikan, sedang kelebihan-kelebihan orang lain adalah kekurangan. Barang siapa memuji mereka meskipun salah berarti telah mengatakan kebenaran dengan jujur. Akan tetapi orang yang menyangkal mereka meskipun benar akan dianggap pembohong dan pendosa.

Jika salah seorang dari mereka berbuat salah, ia tetap mendapatkan upah, dosanya terampuni, dan usahanya akan dihargai. Sebaliknya, orang yang berselisih dengannya, apabila benar akan dianggap salah. Bunga mawar jika tumbuh di kebun orang yang membencinya adalah duri. Tetapi bunga bangkai yang tumbuh di kebun orang yang menyenanginya adalah melati. Jika memiliki hak, mereka akan menghampirinya dengan senang hati, dan apabila memiliki tanggungan mereka berpaling darinya. Sudah memutuskan perkara di pihak mereka sebelum mendengarkan dakwaan dan bukti, dan mengalahkan pihak lain sebelum adanya bukti dan sebelum menghadirkan saksi. Jika kekasihnya melakukan kesalahan, mereka akan mengatakan “Maafkan saudaramu!” sebaliknya, jika musuhnya benar, mereka akan mengatakan “Kami tidak menoleransi kesalahannya”

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.Tema: Esquire oleh Matthew Buchanan.

%d blogger menyukai ini: